Potong Rambut Siswa, Guru di California Terancam 3,5 Tahun Penjara

by

terviral.info – Seorang guru di California, Amerika Serikat, tengah menghadapi tuntutan penjara selama 3,5 tahun karena memotong rambut para muridnya sambil menyanyikan lagu kebangsaan Amerika Serikat. Ia telah didakwa 6 kasus sekaligus dalam masalah ini. Bagaimana awal ceritanya?

1. Ia telah dipecat dari tempat dia mengajar selama ini

Potong Rambut Siswa, Guru di California Terancam 3,5 Tahun Penjara

Dilansir dari BBC, seorang guru di California, Amerika Serikat, yang diketahui bernama Margaret Gieszinger, telah menghadapi 6 dakwaan atas kasus pemotongan rambut siswa sambil menyanyikan lagu kebangsaan. Sebuah video yang menunjukkan Gieszinger sedang memotong rambut para siswa ini menimbulkan kecaman keras dari para netizen setempat.

Dalam video tersebut, Gieszinger sambil berteriak dan mengambil rambut panjang seorang anak perempuan yang membuat para siswa memilih melarikan diri ke luar kelas. Setelah viral, Gieszinger akhirnya kehilangan pekerjaan dan ditahan oleh pihak kepolisian setempat. Tak main-main, hukuman 3,5 tahun penjara menanti Gieszinger dalam dakwaan kasus kekejaman terhadap anak-anak.

2. Salah seorang murid mengakui itu bukan sifat gurunya yang biasa dikenal sehari-hari

Potong Rambut Siswa, Guru di California Terancam 3,5 Tahun Penjara

Suami dari Gieszinger, Peter, setelah melihat video tersebut mengakui istrinya seperti sedang membentak para muridnya. “Ini di luar apa pun yang bisa saya bayangkan. Sesuatu terjadi padanya, dengan stres, dan dia pasti sudah membaliknya,” ungkap pengakuan Peter seperti yang dikutip dari Abc.net.au. Bahkan, salah seorang muridnya, Lilli Gates, sangat terkejut dengan perilaku gurunya yang selama ini dikenal baik hati ini dan setelah melihat kejadian tersebut, ia mengaku merasa ketakutan.

“Dia adalah seorang wanita yang pengasih dan baik hati. Dia biasanya tersenyum dan tertawa. Ini bukan Miss G yang kita kenal dan cintai,” ungkap pengakuan Lilli Gates menilai sikap gurunya sehari-hari seperti yang dikutip dari Abc.net.au. Sebelumnya, Grieszinger juga sempat diskorsing karena perilaku tidak bermoral pada bulan Agustus 2018 lalu saat mengajar di sekolah menengah.

Begitu juga pada tahun 2016 yang pernah diskorsing selama 2 minggu karena alasan serupa serta pada tahun 2017 yang juga diskorsing 2 minggu meski belum diketahui apa alasan pemberian skorsing yang satu ini.

3. Pihak Departemen Pendidikan setempat menganggap serius keselamatan para murid sekolah

Potong Rambut Siswa, Guru di California Terancam 3,5 Tahun Penjara

Pihak Departemen Pendidikan Tulare menganggap serius keselamatan para siswa di dalam ruang kelas dan merasa sangat prihatin akan kejadian masalah ini.

“Staf di University Prepatory High School dan administrasi di Kantor Pendidikan Tulare sangat prihatin dengan para siswa yang menjadi sasaran perilaku mengganggu di kelas Margaret Gieszinger kemarin pagi. Kami menganggap serius keselamatan siswa di ruang kelas dan di kampus COS. Kami bergerak dengan pasti ketika pertanyaan tentang perilaku tidak pantas dan tidak profesional dibawa ke perhatian administrasi UPHS. Dalam hal ini, kami segera memindahkan Gieszinger dari ruang kelasnya dan bekerja erat dengan Departemen Kepolisian COS,” ungkap pihak Departemen Pendidikan Tulare seperti yang dikutip dari News.sky.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *